Bukan Blog Kamu: March 2017

Tuesday, March 21

KISAH SAYU: Suami Terpaksa Berbohong Kereta Rosak... Sangat Menginsafkan!


Harus diingatkan dalam kita yang serba serbi hidup dalam kemewahan, masih ramai lagi insan di luar sana yang hidupnya kurang bernasib baik seperti kita. Kisah ini benar-benar membuat diri menginsafi.

Kisah ini telah dikongsikan menerusi sebuah laman Facebook  menceritakan seorang lelaki yang dalam perjalanan menjemput anaknya namun sepanjang perjalanan terjadi sesuatu yang tidak diduga.

Petang tadi masa aku gi jemput anak, sampai satu tempat tu tenampak le satu kereta berhenti kat tepi jalan. Bonet depan terbukak. Keta rosak le ni (hati aku cakap). Aku pelahan le. Nampak le sorang mamat ni tengah bebelek enjin. Dalam kereta aku perasan ada gak penumpangnya. Memandangkan tempat tu ok, aku berenti le…

Masa jalan ke kereta tu, aku nampak dalam kereta tu ada dua pompuan dewasa, seorang budak kecik dan seorang budak lelaki. Mungkin sekeluaga le ni…

“Asalamualaikum bro. Pehal ni?” Aku tanya. Lepas jawab salam dia kata keta buat hal. Minyak macam tak naik, tetiba mati katanya sambil pegang spana hidup. “boleh saya tengok?” Aku tanya dia. “Bro pomen ke?” Dia tanya aku balik.”tak ahh…tapi saya penah kena cani dulu” aku bagitau dia. “Takpe la bro,gase saya boleh setel ni”. “Oo…ok la kalu cantu” kata aku sambil bepusing nak blah.

Tetiba aku dengar suara pompuan…”masuk ni dah 2-3 orang nak nolong, awak tanak pulak. Tak paham la saya apa masalah awak ni !”.

Aku pun pusing balik kat dia. Aku soh dia ke tepi. Aku cabut salur minyak yang datang dari oil pump. Memang takde minyak. Aku mintak spana idup yang dia pegang dan bukak oil pump. Check ada main ke tak. Aku tengok ok je…Dalam hati cakap, takkan le sampai minyak kering cani. Setau aku, kalau pun oil pump gosak minyak mesti akan meleleh sesikit dari salur tu bila kita cabut dari oil pump.

Aku mintak masuk keta dia, on kunci dan tengok meter minyak – tak naik langsung!! Meter tu rosak katanya.

Tapi aku perasan, riak muka dia ada lain sikit. Malas banyak cite aku klua dan terus ajak dia cari pomen. Memula dia tanak. Tapi lepas bini dia membebel keta buruk la, tak beguna la, apa la dia pun setuju. Anak lelaki dia ikut sama.

Masa dalam keta tu,aku cadangkan supaya beli minyak dulu. Mana le tau kut-kut minyak tak sampai pulak. Tetiba anaknya menyampuk bagitau dia lapar dan haus.

Dia diam je…sampai stesen minyak dia cakap nak gi tandas kejap. Aku lak terus masuk dalam,beli air soya dua kotak besar,2 bantal roti bun (ntah kenapa aku boleh tepikey nak belikan) dan bayar temasuk minyak.

Aku bagi bebende tu kat anak dia. Lepas isi minyak dalam bekas yang memang sentase ade dalam keta aku. Dia nak bayar,tapi aku cakap kang la, macam la begatus…

Mungkin tegase nyusahkan aku,dia cakap takyah cari pomen. Dia mintak aku hantar kat keta dia balik. Aku ok je la…

dalam 2 kilometer nak sampai dia soh aku benti kat tepi jalan. Anaknya tanya apsal? Dia cuma cakap ada hal nak bagitau aku. Ahh sudah…aku punye la saspen mase tu tuhan je yang tau.

Aku pun benti le…tetiba…”bro,saya nak mintak maaf sesangat dengan bro”. “Apsal?” Aku tanya. Kelopak matanya bekaca digenangi air.

“Sebenarnya saya bohong. Keta saya tak rosak pun bro. Keta saya tu memang habis minyak.” Aku tak dapat cakap apa dah…”Saya memang tade duit nak isi minyak. Saya ingat minyak keta sampai la ke gumah,tapii…” Aku masih diam…”duit bro ni kang pun saya tak dapat nak ganti. Maafkan saya bro…” Aku bagitau dia,pasal duit tu. Takpe…aku halalkan.

Dia sambung lagi. “Percaya tak kalu saya cakap yang Allah dah makbulkan doa saya? Demi Allah bro…dekat dua jam kami kat sana tadi. Memang ada dua tiga orang yang benti. Tapi tak buat macam yang bro buat ni. Diorang cuma tanya,tengok sesikit lepas tu jalan. Saya berdoa dalam hati semoga Allah bagi bantuan kat saya demi keluarga saya. Alhamdulillah…Allah hantar bro untuk saya.”

Aku cakap takkan la sampai camtu sekali aihh… Dah memang kebetulan pun aku lalu sini nak ambik anak. Ada masa aku tolong le…Tapi dia tetap begiye ucap tima kasih kat aku.

Lepas tu dia pandang anaknya.
“Abang,maafkan babah ye. Babah belom dapat nak belikan kasut yang abang nak tu. Babah memang dah tak de duit. Tadi babah dah belikan barang dapur nenek. Kesian nenek. Abang nampak kan tadi?” Anaknya angguk kepala.

“Lagi satu,abang jangan marah ibu ye. Ibu bising pasal keta kita tu sebab kesian kat abang, kakak dan adik. Ibu taknak anak anak-anaknya susah. Depan pakcik yang baik ni babah buang gase malu babah ni. Biarlah pakcik ni nak anggap babah apa. Babah malu dengan ibu,malu dengan anak-anak babah. Tapi babah nak abang tau. Babah sentase beusaha untuk senangkan ibu ngan anak-anak babah. Babah harap abang paham ye.” Katanya lagi dalam sedu sedan.

Anaknya terus peluk dia. Dua beganak tu bepelukan sambil menangis. Aku klua keta…Sumpah…Demi Allah,aku pun nanges sama…

Sambil lap lap air mata,aku masuk keta balik. Aku hantar dia ke keretanya. Tanganya terus memegang bahu aku. Lepas enjin ketanya hidup,aku salam dan selit sikit duit kat tapak tangannya.

Pantas dia peluk aku. “Jangan bro,saya dah banyak menyusahkan. Maafkan saya…saya janji akan bayar balik apa yang bro dah bagi saya ni.” Dia mintak nombo tipun aku.Ndak tak ndak aku bagi…

Aku panggil anak lelakinya tadi. Aku peluk…aku pesan sikit kat dia. “Nak,belajar rajin-rajin ye. Jaga ibadat…Besok kalu dah bejaya, jaga babah ngan ibu macam babah jaga nenek sekang. Doa bebanyak supaya babah tu sentase sihat dan tabah”. Sambil aku selitkan duit yang babahnya tanak tadi ke kocek seluarnya. Anaknya angguk sambil lap air matanya.

Allahu Akbar…sepanjang pemanduan hati aku sebak semacam. Sikit doa aku titipkan untuk bro tu semoga dia terus tabah menempuh kehidupan membela keluarganya. Terdetik dalam hati betapa besyukurnya hidup aku…

Ya Allah. Dalam aku sentiasa mengeluh dan mengenang kesusahan,Kau sedarkan aku yang selama ni sentiasa lupa bahawa ada orang yang lebih susah dari aku. Terima kasih Ya Allah. Sesungguhnya hanya Engkaulah tempat aku menyembah dan memohon pertolongan.

Bukan niat aku untuk betakbur riak,sekadar buat renungan dan peringatan betapa bersyukurnya hidup kita.

😭😭😭😭😭😭

#copypaste


Terima Kasih Sudi Singgah Dan Komen Bukan Blog Kamu

Wednesday, March 15

SEDAP GILEEEE DURIAN PAHANG..!

Dah masuk 2017 bulan 3 pulak tu ha.. Baru terhegeh2 nak update blog.. Haha.. Sungguh usang la blog ni.. Tipula tak rindu.. Tapi nak buat cemana.. Ada je alasan kihkih..

Yang pastinya sebab bizi dengan bisnes, dan sekarang pulak laptop meragam. Berat dengan gambar agaknya.. Lembapppp je.. Tak semangat nak bukak laptop.. Ni try update pakai hp.. Yezza.. Nasib baik boleyyyy.. Yeayyy.. Hidup bloggerrrr!! 😂


Sebenarnya dah lama ciklaki ajak makan durian tepi jalan.. Tapi ntah selalu je tak berkesempatan.. Jadinya kisah kelmarin.. 

Ada ke putrajaya.. Jumpa adik2 ipar disitu.. Petang tolong tukarkan tayar pecah kat pr14.. Setel disitu ke dorsett pulak.. Ngambik adik ipar yg tgh tgu spm tu keje kat dalam mall tu.. Ingat nak lepak foodcourt nak makan sebab luar hujan.. Kosongggg jee.. Hehe.. Tengah renovate kot.. Tp sempat la. minum2 jap kat restoran dalam tu ape ntah lupe pulak nak usha nama kedainya.. Takpalah tak penting.. 

Selesai minum minam.. Maka terus ke pr9.. Ke klinik kat situ.. Baru tau ada bukak malam jugak.. Boleh la cek si kecik demam pulak dia.. Kat tepi mata dah jadi biru lebam jatuh bilik air eksiden dengan abangnya... Haiihh.. 

Setel terus makan kat foodcourt kat situ.. Makan sampai kenyang.. Yang penting roti john situ wajib order.. Kegemaran cik laki bukan bininya.. Hehe.. Dah menteneng perut maka pulanglah kami ke nilai...

 Ondeway balik ternampak pulak lampu terang suluh durian kat simpang keluar dari putrajaya nak ke bangi.. Sungai merab nama tempatnya.. "Ehh duriann!" Kata cik laki.. "Nak tak?... Tapi alaaa.. Duit habis dah.. Kene cucuk duit dulula".. Maka bininya pun terkinja2.. "Nakkk nakkk" lama dah tak baham durian nih.. Dah terlajak dah pun.. Sampai kat flyover tu kami masuk bawah dan buat uturn.. Ada atm maybank ngan cimb sebelum sampai sungai merab tu.. Singgah meben la ape lagi..

Maka bersilalah atas pangkin sebelah gerai ni.. Bininya tak tau pape.. Laki dia sibuk order kat brade2 jual doghoyan nih.. 3 biji je amik.. Brade ni pegi bukak semua pulak.. Siap freegift sebiji lagi brada tu belanja..

Macam orang kebuluran.. Rakusss makan sebab sedappppppppp ya ampunnnn.. Tebal isinya.. Manisss dan gebu gebas macam aiskrim.. Tanya durian mana ni katanya durian pahang.. Macam pestime je makan durian pahang ni lah.. 



Tapi tak habis pun.. Sebab baru lepas makan.. Kenyang lagi.. Dan kami bungkus bawak balik.. Terbaiklahh.. Bila dalam kereta tanya.. Durian mana amik? Kan ada 3 pilihan tu.. Durian udang merah, kampung special dan durian yang dah nak rosak tu panggil ape ntah lupeplak..

Maka cik laki cakap.. Durian udang merahh tula.. Kacuk ngan D24 kata tokey tadi.. Ohh yeke.. Ingtkan amik yg hujung tu 2 - rm15.. Terus cik laki menemplak.. Hishh nak makan durian takkan nak amik yang tu.. Tak sedapp.. Nak rasa biar rasa yang sedap.. Mahal sikit takpa janji puas setahun.. 😂

Paham sangat dah ragam dia.. Dia suka durian yang sedap je.. Tak sedap dia tak layan.. Amboii.. Dulu duk kampung memang senang la dan free je dapat durian kampung gajah tu.. Sekarang nak rasa yang sedap kene la beli.. Rm100++ kene malam tu.. Terkejut acik.. Dah lama tak beli durian tak tau pulak mahal camtu regenya.. 

Takpa yang penting ciklaki belanjaaa.. Yeayy.. Hehe mekaseh kanda.. Nanti rindu durian boleh cari lagi keh.. Okbai 😉


Terima Kasih Sudi Singgah Dan Komen Bukan Blog Kamu

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...